Selasa, September 30

Di Malam Raya..




Di malam raya..

Takbir bergema melaungkan kalimah suci
seakan hati sayu terasa
andai diamati dan dihayati dengan lebih mendalam
mengerti setiap bait kata

Apakah erti kemenangan?
Andai diri masih lagi kekal dengan sifat jahiliyah?
Andai diri ini masih lagi tidak berlaku taat kepada-Nya?
Andai diri ini masih leka dan alpa dengan hidup duniawi yang tidak kekal bahkan sementara?

Bukan ku tak tau, maut dan ajal itu
bila-bila masa saja bakal menjemput
Saat yang tidak diduga
boleh saja berlaku
dimana-mana, kemana-mana
tanpa mengira masa dan keadaan

Tak perlu tunggu sakit,
Ajal boleh saja menjemla
Tak perlu tunggu sihat
Sekelip mata jatuh sakit
Tak semena-mena
Mungkin perangai juga berubah


Memikirkan al-maut saja mampu bisa membuat diri ini insaf. Mengingat kembali, apakah tujuan aku hidup di dunia ini? APa yang aku mahu kecapi? Bahagia? Apakah ertinya tanpa redha dari-Nya? Mungkin senang kukatakan, kita mahu redha Allah dalam segenap hal yang kita lakukan. Bahagia kita ialah bilamana redha Allah yang kita kecapi. Namun sejauh mana kita merealisasikan itu semua dalam kehidupan yang serba mencabar ini?

Kadangkala kita alpa, kita leka, kita tak ingat siapa pencipta kita. Siapa TUhan kita. Siapa diri kita?! Siapa diri kita? Kita sering mengaku kita ini hamba, namun kita berlagak bagai kita yang menjadi Tuan. Peribadi tak seiring dengan peribadi seorang hamba.

Siapa aku?
Ma robbuka? Siapa Tuhanmu?
Ma imamuka? Siapa imammu?
Man nabiyyuka? Siapa nabimu?


dan seterusnya..
Moga harini ini lebih baik dari semalam
Moga harini kupelajari sesuatu yang dapat menjadi bekal dan pedoman.
Moga hari ini kupelajari sesuatu yang mendekatkan diriku kepada Ilahi..

Hari-hari yang kita lalui sebenarnya
penuh dengan pengajaran
cuma kita je, nak ambil iktibar atau tak
dari sekecil2 perkara hinggalah yang sebesar-besarnya..

1 ulasan:

reza | pulasari berkata...

salam 3laik...selamat hari raya ~

maaf zahir batin